Pengikut-Pengikut Panglima7

Kalendar Islam

Apr 28, 2011

Imam Mahdi, Dajjal : Kitalah Umat Akhir Zaman Yang Nabi Katakan Itu.

Assalamualaikum Wbr....
Menanti Kemunculan Imam Mahdi.  Untuk menjadi pengikut Imam Mahdi....kena persiapkan diri dari sekarang.


Siapa yang tidak tahu tentang kisah kemunculan Imam Mahdi di akhir zaman ini? Sebagai orang Islam, rata2nya sudah mengetahui akan kebangkitan Imam Mahdi di akhir zaman ini. Bila akhir zaman itu?? Sekarang!! Percayakah anda bahawa kita lah umat akhir zaman itu??? Yaaa.... Jika merujuk kepada banyak hadis2 Nabi, maka memang terbukti kitalah umat yang berada pada akhir zaman itu..


عن ابن عباس عَنْ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ: كيف تهلك أمة أنا فى أولها وعيسى ابن مريم فى آخرها والمهدى من أهل بيتى فى وسطها (الحاكم فى تاريخه ، وابن عساكر) أخرجه ابن عساكر (47/522) . وأخرجه أيضًا : الديلمى (3/292 ، رقم4875) .

Dari Ibn Abbas r.a. dari Nabi SAW, bersabda: "Bagaimana umat ini rusak sedangkan aku ada di awalnya, Mahdi ada di tengahnya dan al-Masih Ibn Maryam ada di akhirnya (Al Hakim dalam Kitab Tarikh, Ad Dailamy, Ibn Asakir )


عَنْ أَبِي سَعِيدٍ الْخُدْرِيِّ ، قَالَ : ذَكَرَ رَسُولُ اللَّهِ صلى الله عليه وسلم بَلاءً يُصِيبُ هَذِهِ الأُمَّةَ حَتَّى لا يَجِدُ الرَّجُلُ مَلْجَأً يَلْجَأُ إِلَيْهِ مِنَ الظُّلْمِ ، فَيَبْعَثُ اللَّهُ رَجُلا مِنْ عِتْرَتِي أَهْلِ بَيْتِي ، فَيَمْلأُ بِهِ الأَرْضَ قِسْطًا وَعَدْلا كَمَا مُلِئَتْ جَوْرًا وَظُلْمًا ، يَرْضَى عَنْهُ سَاكِنُ السَّمَاءِ وَسَاكِنُ الأَرْضِ ، لا تَدَعُ السَّمَاءُ مِنْ قَطْرِهَا شَيْئًا إِلا صَبَّتْهُ مِدْرَارًا ، وَلا تَدَعُ الأَرْضُ مِنْ نَبَاتِهَا شَيْئًا إِلا أَخْرَجَتْهُ حَتَّى يَتَمَنَّى الأَحْيَاءُ الأَمْوَاتَ ، يَعِيشُ فِي ذَلِكَ سَبْعَ سِنِينَ أَوْ ثَمَانِ سِنِينَ (شرح السنة (أحاديث فقط) البغوي)

Abu Sa'id al-Khudry ra, berkata: Nabi SAW menyebutkan bahwa akan ada bencana yang menimpa umat ini sehingga mereka tidak mendapatkan tempat untuk berlindung dari kezaliman tersebut, maka Allah mengutus seorang laki-laki dari keturunanku dan keluargaku, maka pada saat itu dunia ini dipenuhi keadilan sebagaimana sebelumnya dipenuhi kezaliman dan kemungkaran, penduduk langit suka dengannya begitu pula penduduk bumi, tidak meninggalkan langit satu titispun dari air yang turun darinya melainkan menumbuhkan tanaman dan menyuburkan tanah, dan tidak meninggalkan bumi dari tumbuh tumbuhannya melainkan mengeluarkan tanaman sehingga orang yang meninggal pun ingin hidup lagi. Al-Mahdi hidup selama 7 atau 8 tahun".(Sarhus Sunnah-Al Baghawy , Misykaatu al-Mashaabih bab Asyraatu as-Saa'ah dalam Al-Mustadrak lil al-Hakim )

Tsauban r.a. berkata: Rasulullah SAW bersabda; “Hampir tiba suatu masa di mana bangsa-bangsa dan seluruh dunia akan datang mengerumuni kamu bagaikan orang-orang yang hendak makan mengerumuni talam hidangan mereka.” Maka salah seorang sahabat bertanya “Apakah dari kerana kami sedikit pada hari itu?” Nabi SAW menjawab, “Bahkan kanu pada hari itu banyak sekali, tetapi kamu umpama buih di waktu banjir, dan Allah akan mencabut rasa gerun terhadap kamu dari hati musuh-musuh kamu, dan Allah akan mencampakkan ke dalam hati kamu penyakit ‘wahan’.” Seorang sahabat bertanya, “Apakah wahan itu hai Rasulullah?” Nabi menjawab, “Cintakan dunia dan takut mati.” – HR Imam Abu Daud

Petanda akhir zaman ialah hampir seluruh dunia berkonspirasi menghancurkan umat Islam, hatta Jepun dan Korea pun (yang nampak neutral) menyertai pakatan ketenteraan ke Iraq.

Klik more(dibawah) untuk sambungan selanjutnya




PBB sebenarnya adalah pakatan Salibi-Yahudi. Lihat sahaja resolusi2 mereka semuanya menindas umat Islam, bermula dengan resolusi 1948 (penubuhan negara haram Israel di Palestine), dan yang terbaru ialah resolusi anti-keganasan dan WMA (weapon of mass destruction) yang berkesudahan dengan penjajahan Iraq dan Afghanistan.
Ada lagi tanda2 yang mengatakan kita ini adalah umat akhir zaman;
Penaklukan Baitulmuqaddis Dari Auf b. Malik r.a., katanya, "Rasulullah s. a. w. telah bersabda:"Aku menghitung enam perkara menjelang hari kiamat." Baginda menyebutkan salah satu di antaranya, iaitu penaklukan Baitulmuqaddis." - Sahih Bukhari

Zina Bermaharajalela "Dan tinggallah manusia-manusia yang buruk, yang seenaknya melakukan persetubuhan seperti himar (keldai). Maka pada zaman mereka inilah kiamat akan datang." - Sahih Muslim
Pemimpin yang terdiri dari orang yang jahil dan fasik Menghias masjid dan membanggakannya. Di antara tanda-tanda telah dekatnya kiamat ialah manusia bermegah-megahan dalam mendirikan masjid" - Riwayat Nasai.

Banyaknya berlaku pergaduhan dan pembunuhan "Kiamat tidak akan berlaku kecuali apabila ilmu telah diangkat, banyaknya berlaku gempa bumi, timbulnya huru-hara dan banyak pergaduhan iaitu pembunuhan - Sahih Bukhari

Bila kita melihat kepada hadis2 yang dinyatakan tadi benarlah bahawa kita ini ialah umat yang berada pada zaman yang akan berakhir iaitu KIAMAT!!!
Mengikut hadis Nabi Muhammad, kiamat takkan berlaku selagi tidak munculnya seorang yang berasal dari keturunan baginda iaitu Imam Mahdi! Secara realitinya hari ini Imam Mahdi tidak menzahirkan lagi dirinya. Oleh itu bila dia akan zahirkan diri? Semua ini dalam pengetahuan Allah taala. Kita tak mampu untuk tahu secara hakikat bila kemunculannya. Namun kita boleh mengkaji dari dalil2 hadis Nabi tentang kemunculannya.


Hadis tentang kelahiran dan kemunculan Imam Mahdi ;

عَنْ أُمِّ سَلَمَةَ قَالَتْ سَمِعْتُ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَقُولُ الْمَهْدِيُّ مِنْ عِتْرَتِي مِنْ وَلَدِ فَاطِمَةَ (أخرجه أبو داود (4/107 ، رقم 4284) ، وابن ماجه (2/1368 ، رقم 4086) ، والحاكم (4/601 ، رقم 8672) ، والطبرانى (23/267 ، رقم 566)


Ummu Salamah ra, berkata: Adalah Nabi SAW, bersabda: "Imam Mahdi itu dari keluargaku dari keturunan anak Fatimah" (Sunan Abu Dawud Kitab Al-Fitan wal-Malahim. Bab Dzikru al-Mahdi, Ibn Majah, Al Hakim dan At Thabra


عَنْ أَبِي سَعِيدٍ الْخُدْرِيِّ قَالَ

قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ الْمَهْدِيُّ مِنِّي أَجْلَى الْجَبْهَةِ أَقْنَى الْأَنْفِ يَمْلَأُ الْأَرْضَ قِسْطًا وَعَدْلًا كَمَا مُلِئَتْ جَوْرًا وَظُلْمًا يَمْلِكُ سَبْعَ سِنِينَ
Abu Sai'id al-Khudriy ra, berkata: Adalah Nabi SAW, bersabda:"Imam Mahdi dari keluargaku, lebar dahinya, mancung hidung-nya, pada masanya dunia penuh keadilan dan kedamaian serta kejujuran, sebagaimana sebelumnya penuh dengan kezaliman dan kemaksiatan, ia akan menjadi khalifah dimuka bumi selama tujuh tahun" (HR. Abu Dawud, Kitab al-Fitan wal-Malahim. Bab Dzikru al- Mahdiy )

Ini pula tanda2 yang sudah berlaku tentang kemunculan Imam Mahdi;


"Sebelum kemunculan Imam Mahdi, akan berlaku secara berturut2 2 gerhana pada bulan Ramadhan.." (Ibn Hajar Al haitami, Al Qaul Al Mukhtasar fi 'alamat Al Mahdi Al Muntazar)

"Akan ada dua gerhana matahari di bulan Ramadhan sebelum kedatangan Al Mahdi." (Mukhtasar Tazkirah Qurtubi)



"Telah sampai kepadaku bahwa sebelum Al Mahdi datang, bulan akan gerhana dua kali di bulan Ramadhan." (Diriwayatkan oleh by Abu Nu'aym dalam al-Fitan)


"Gerhana matahari di pertengahan bulan Ramadhan dan gerhana bulan di akhirnya." (Al-Muttaqi al-Hindi, Al-Burhan fi Alamat al-Mahdi Akhir al-zaman, hal. 37)




Jika kita melihat kepada dalil2 di atas maka fahamlah bahawasanya tanda2 kemunculan Imam Mahdi ini sudah berlaku. Yaaaa, gerhana bulan dan matahari pernah direkodkan berlaku pada bulan Ramadhan pada tahun 1981 dan 1982.


Kita pergi pula ke tanda2 yang lain yang sudah pun berlaku. Tanda2 seterusnya ialah kemunculan bintang berekor atau komet melintasi bumi.
"Sebelum kemunculan Imam Mahdi, sebutir bintang berekor akan muncul dari arah timur." (Ibn Hajar Al Haitami, Al Qaul Al Mukhtasar fi 'alamat Al Mahdi Al Muntazzar)

"Munculnya bintang itu akan terjadi setelah gerhana matahari dan bulan." (Al-Muttaqi al-Hindi, Al-Burhan fi Alamat al-Mahdi Akhir al-zaman, hal. 32)


Jika kita melihat kepada dalil2 di atas, Nabi pernah mengatakan bahawa antara tanda2 kemunculan Imam Mahdi itu ialah munculnya bintang berekor(komet). Yaaaa, bintang berekor atau komet ini pernah direkodkan melintasi bumi pada tahun 1986. Komet ini merupakan sebuah bintang terang bersinar yang melintas dari Timur ke Barat. Ini terjadi setelah gerhana matahari dan bulan pada tahun 1981 dan 1982.


Tanda2 yang lain pula ialah berlakunya peperangan yang besar di bulan Syawal.

"Akan ada huru hara di bulan Syawal (bulan kesepuluh dalam kalender Hijriyah), pembicaraan tentang perang di bulan Dzulqae'dah (bulan kesebelas dalam kalender Hijriyah) dan pecahnya perang di bulan Dzulhijjah (bulan kedua belas). "(Allamah Muhaqqiq Ash-Sharif Muhammad ibn 'Abd al-Rasul, Al-Isaatu li Asrat'is-saat, hal. 166)


Tiga bulan yang dimaksudkan dalam hadits ini kebetulan bertepatan dengan bulan-bulan berkecamuknya Perang Iran-Iraq. Pemberontakan(huru hara) pertama atas Shah Iran berlangsung pada 5 Syawal 1398 (8 September 1976), seperti yang ditunjukkan oleh hadits ini, dan perang meletus antara Iran dan Iraq pada bulan Dzulhijjah 1400 (Oktober 1980).



Bila kita melihat kepada dalil2 di atas, cuba kita perhatikan satu persatu bahawa semua tanda2 itu berlaku dalam lingkungan jarak tahun yang dekat. Bermula dari tahun 1976 ketika huru hara pertama pemberontakan ke atas Raja Iran iaitu Shah Iran Pahlevi(jatuh pada tahun 1979) pada bulan Syawal. Dan peperangan Iran-Iraq pada tahun 1980 pada bulan Dzulhijjah. Selepas itu berlaku pula 2 gerhana dalam bulan Ramadhan pada tahun 1981-1982(2 tahun berturut2). Dan yang akhirnya berlaku pula lintasan bintang berekor(komet halley) mendekati bumi dari arah timur ke barat pada tahun 1986.

Tanda2 yang Nabi khabarkan ini benar2 telah berlaku. Sekitar dari tahun 1976 sehinggalah tahun 1986. Jika menilik kepada hadis2 Nabi tadi bahawa Imam Mahdi akan muncul bila berlakunya tanda2 tersebut. Adakah muncul di sini membawa maksud zahirkan diri?? Jika dengan maksud zahirkan diri, jadi di mana Imam Mahdi sekarang??? Hadis tentang kemunculan Imam mahdi itu bahasa kiasan yang kita andaikan bahawa muncul di situ dengan maksud lahir. Bukan zahirkan diri. Kebarangkalian Imam Mahdi telah lahir(muncul di dunia ini) pada tahun 1981 atau 1982 ketika berlakunya 2 gerhana dalam 1 bulan (Ramadhan) dulu.

Jika Imam Mahdi telah dilahirkan pada tahun 1981 maka umur Imam Mahdi sekarang sekitar 29 tahun(bukan muktamad). Ini kerana sekarang sudah tahun 2010. 2010 ditolak dengan tahun 1981 maka kita akan dapat 29. Diceritakan bahawa Imam Mahdi akan zahirkan dirinya ketika berumur 40 tahun(kemungkinan).
"Akan dibaiat seorang laki-laki antara makam Ibrahim dengan sudut Ka'bah." (HR. Ahmad, Abu Dawud)

Jika ketika umur 40 Imam Mahdi mula zahirkan dirinya dan memerintah dunia ini. Kiraan kita ialah 40 ditolak 29 tahun maka kita akan dapat jawapan 11 tahun. Secara kiraan kasar ini kemungkinan lagi 11 tahun untuk Imam Mahdi untuk munculkan diri dengan cara di baiah oleh orang ramai di Mekah.

Bilakah tahun itu jika 11 tahun lagi?? Sekarang ini tahun 2010. Jika ditambah 11 tahun lagi maka kita akan dapat jawapannya bahawa pada tahun 2021!!!


Semua kita sudah maklum bahawa munculnya(zahirkan diri) Imam Mahdi ketika dunia ini berada dalam huru hara, kacau bilau, peperangan dan pembunuhan di mana2 saja. Maka munculnya Imam Mahdi ketika itu untuk amankan dunia kembali dalam pemerintahannya yang adil. Sabda Nabi;


“Andaikan dunia tinggal sehari sungguh Allah akan panjangkan hari tersebut sehingga diutus padanya seorang lelaki dari ahli baitku namanya serupa namaku dan nama ayahnya serupa nama ayahku. Ia akan penuhi bumi dengan kejujuran dan keadilan sebagaimana sebelumnya dipenuhi dengan kezaliman dan penganiayaan.” (HR abu Dawud 9435)


“Aku kabarkan berita gembira mengenai Al-Mahdi yang diutus Allah ke tengah ummatku ketika banyak terjadi perselisihan antara-manusia dan gempa-gempa. Ia akan penuhi bumi dengan keadilan dan kejujuran sebagaimana sebelumnya dipenuhi dengan kesewenang-wenangan dan kezaliman.” (HR Ahmad 10898)


Cuba kita perhatikan sekarang ini. Bermula dari tahun ini(2010) untuk ke tahun 2021 mengambil masa 11 tahun. Sepanjang 11 tahun ini dijangka akan berlakunya perang dunia ke 3. Peperangan yang akan mematikan begitu ramai jiwa manusia. Pembunuhan di sana sini. Dunia menjadi huru hara. Tak pernah terjadi lagi dalam sejarah manusia huru hara dan kacau bilau seperti itu nanti. Ketika dunia berada dalam kacau bilau itu sepanjang 11 tahun ini, maka disaat itulah Allah izinkan Imam Mahdi zahirkan dirinya untuk memimpin manusia dan memerintah dunia ini dengan keadilan dan keamanan. Pada waktu Imam Mahdi muncul, dunia dalam kondisi kacau. Kemaksiatan bermaharaja lela, perang antara negara melanda dunia. Perang saudara membara, perang antara kelompok, suku, etnik, golongan, organisasi dan aliran terjadi di mana-mana. Penguasa menindas, melibas, memeras dan merampas hak rakyatnya. Cuba lihat balik pada hadis di atas.


Ketika tercetusnya perang dunia ke 3 itu, bom nuklear akan diletupkan. Menyebabkan radioaktif bertebaran di seluruh dunia(mematikan ramai umat manusia). Radioaktif bumi terganggu dan sistem jana kuasa elektrik tidak mampu untuk berfungsi lagi. Maka menyebabkan sistem elektronik(jet pejuang, kereta kebal dan senjata2 canggih) tidak mampu berfungsi lagi. Dunia kembali seperti zaman dahulu. Berperang dengan menggunakan senjata2 lama seperti pedang, anak panah, tentera berkuda dan sebagainya. Mustahilkah jika dunia akan berperang seperti zaman dahulu?? Tak mustahil. Semua ini kerja Allah. 


Kata Saiyidina Ali; 

“Sebelum munculnya Al-Mahdi, pasukan berkuda as-Sufyani akan menyerang Kufah. Penduduk Khurasan pula (sibuk) keluar mencari al-Mahdi. Kemudian penduduk Khurasan itu bertemu dengan pasukan al-Hasyimi (yang berada) di tengah-tengah Panji-panji Hitam, di bawah pimpinan Syuaib bin Saleh. Penduduk Khurasan (yang dipimpin oleh at-Tamimi dan al-Hasyimi) bertembung dengan pasukan as-Sufyani di kawasan yang berbatu dan terus terjadi pertempuran yang sengit. Dalam pertempuran itu, yang unggul adalah pasukan yang membawa Panji-panji Hitam, manakala pasukan as-Sufyani melarikan diri. Ketika itulah umat manusia (sangat-sangat) berharap agar dapat menemui al-Mahdi, dan mereka terus mencarinya.”


Dari Ibnu Mas’ud RA, sabda Nabi SAW,

“Kemudian Urwah bin Muhammad as-Sufyani menghantar sepasukan tentera berkudanya ke Kufah seramai 15,000 orang, kemudian mengutus pasukan tentera yang lain seramai 15,000 orang juga, yang berkenderaan, menuju ke Makkah dan Madinah untuk memerangi al-Mahdi dan para pengikutnya. 


Maka pasukan tentera yang pertama tadi sampai ke Kufah, berjaya menawan kota itu, lalu memusnahkan apa sahaja, daripada kaum perempuan dan kanak-kanaknya, di samping membunuh setiap lelaki, merampas segala harta-benda yang ada lalu pulang semula (kepada as-Sufyani). 

Maka (pada ketika itu juga) datanglah suatu kaum yang gagah berani (sihat)dari arah Timur, yang mana mereka itu mengikut Amir min Umarak dari (keturunan) Bani Tamim yang dikatakan dia itu (adalah) Syuaib bin Saleh. Maka dia datang menyelamatkan setiap yang ada daripada tawanan mereka (wanita dan kanak-kanak tadi) lalu (segera) bertolak pula ke Kufah. Pasukan tentera yang kedua pula, sampai ke kota Madinah Rasul SAW, lalu memerangi dan memusnahkannya selama tiga hari..............."



Cuba lihat pada perkataan yang aku besarkan hitam itu. Pasukan berkuda... Maknanya akan menunggang kuda. Takkan zaman itu masih berperang menaiki kuda lagi(jika fikir logik akal)?? Sebab itulah teori yang mengatakan bahawa gangguan jana kuasa eletrik di bumi akan terganggu dan manusia akan kembali berperang menggunakan cara lama.. Wallahu a'lam.

Apa2 pun ini hanyalah teori berdasarkan hadis Nabi Muhammad. Hakikatnya kita tak tahu bilakah tarikhnya kemunculan Imam Mahdi. Entri ini ditulis bukan untuk dipercayai 100%. Tapi sebagai persediaan awal untuk kita menghadapi zaman itu nanti. Bertaubat lah segera mungkin. Mudah2an Allah jadikan kita ini termasuk di dalam tentera Imam Mahdi. Fitnah Dajjal sungguh dahsyat. Jangan ada orang yang cuba2 bercakap besar!!

Oleh itu, bermula dari tahun ini(2010), kita siap sedialah untuk hadapi semua ini. Minta ampun pada Allah dan kawan2 kita semua jika dosa dan salah yang kita lakukan. Masih sempat lagi. InsyaAllah... Tarikh 2021 itu bukanlah sesuatu yang muktamad. Cuma sebagai peringatan kita semua. Kita dah berada di akhir zaman. 
Bukan perkara main2 lagi....


Kata guruku yang mendengar dari seorang kawannya dan kawannya pula mendengar dari seorang Syaikh di Pakistan, bahawa tentera Imam Mahdi hanya menunggu masa saja untuk munculkan diri. Mereka hanya menunggu Amerika kalah di Afghanistan saja...


Mengikut 1 sumber dari ahli illuminati yang telah insaf mengatakan bahawa tahun 2012 akan bermulanya tahun HURU HARA yang akan dilakukan oleh puak illuminati.. Wallahu a'lam.





Apa2 pun hanya Allah saja yang tahu hakikat sebenarnya... Kita sebagai manusia bukanlah ahli nujum yang mampu meramal bila dan di mana ia berlaku. Fikir dan terus fikir. Kaji dan terus kaji.... Wallahu a'lam......



Sumber dari sahabat dari http://menjejakharapan.blogspot.com/2010/03/11-tahun-lagi.html 

Panglima7 berkongsi...dengan sahabat semua.


Read more...

Apr 25, 2011

Nun jauh di sana.....kuburku menanti


Nun jauh di sana.....kuburku menanti
memanggilku dalam diam....
tapi....diriku tidak faham
akan bahasa tanah
aku disibukkan oleh dunia.

Ya Allah Engkau pun tahu...
aku benci hidup di dunia ...
dunia ini tidak seindah di sana....

amalku comot...bekalku berdebu
lantas ku kutip semula
segala Pujian untukMu
di waktu pagi dan petang...
bagi menutup sisa hidupku
yang dulunya terbuang...

Istiqamahkan aku ya robbi...dalam memujiMu.....
itu yang aku mampu dan ada.....
walau dikumpul waktu dan masa...
tidak bisa dapatku puji sifatmu dalam sehari.

Ilmu yang bermanfaat....
amal jariahku....
anak yang belum diuji
belum cukup buatku ya Rahman..

Hanya ku pohon Rahmatmu....
untuk menerimaku seada-adanya...
untuk hidup yang tiada bertepi di sana....

Panglima7





Read more...

Apr 24, 2011

Solat Yang Ditinggalkan.

Assalamualaikum.

Jarang sangat kita melihat orang menunaikan solat ini. Inilah solat yang ramai orang tinggalkan selepas solat sunat Dhuha. Akulah orangnya itu...huhuhu. Semoga Panglima7 dan kalian semua diberi kekuatan oleh Allah Swt untuk menunaikan solat ini. amiinn

SOLAT SUNAT AWWABIN
Bagi memelihara keteguhan iman dan menghapuskan dosa, adalah digalakkan melakukan solat sunat Awwabin/Hizful Iman sebanyak 4 rakaat (2 salam) atau 6 rakaat ( 3 salam). Dilakukan sebelum bercakap-cakap selepas fardhu Maghrib. Fadhilat Solat Awwabin Sabda Nabi saw yang bermaksud: "Sesiapa yang bersembahyang enam rakaat sesudah Maghrib tiada diselang antaranya dengan sesuatu bicara nescaya samalah pahalanya dengan ibadat dua belas tahun.'Riwayat Ibnu Majah, Ibn Khuzaimah dan At-Turmuzi. Sebelum mendirikan solat, sunat membaca doa berikut ;




Ertinya : Selamat datang kepada malaikat yang bertugas malam, selamat datang kepada dua malaikat pencatat yang mulia, tulislah dalam rekodkau bahawa Aku bersaksi bahawa Tiada Tuhan yang disembah melainkan Allah, dan aku bersaksi bahawa Muhammad itu hambaNya dan UtusanNya, Aku bersaksi bahawa syurga itu benar, neraka itu benar, kalam itu benar, Aku bersaksi bahawa qiamat itu benar dan pasti akan datang, tidak ragu-ragu lagi, Allah akan bangkitkan mayat dari kubur.

Ya Allah simpanlah di sisiMu penyaksian ini untuk hari yang aku perlukan padanya.Ya Allah simpanlah dengannya amalanku, ampunlah dengannya dosaku, beratlah dengannya timbanganku, yang baik, dan pastikanlah dengannya pencapaian cita-citaku dan perkenanlah untukku Ya Allah Tuhan Yang Maha Pemurah.



Lafaz Niat Sembahyang Sunnat Awwabin 


(Sahaja Aku solat sunat Awwabinn serta memelihara iman, 2 rakaat kerana Allah Taala)

Pada rakaat yang pertama dan kedua selepas membaca Al-Fatihah, bacalah Surah al-Qadr 1 kali, Surah al-Ikhlas 6 kali, Surah al-Falaq 1 kali, Surah al-Naas 1 kali selepas itu beri salam,

baca doa ini..

Ya Allah! Sesungguhnya Aku menyerahkan imanku kepada peliharaan Mu, maka imanku itu, semasa hidupku, semasa matiku, dan selepas matiku. Sesungguhnya Engkau Maha Kuasa atas segala sesuatu."



Pada dua rakaat yang kedua
Bangun dan niat

Sahaja aku sembahyang sunnat awwabindua rakaat kerana Allah Ta'ala Selepas membaca al-Fatihah pada rakaat yang pertama, bacalah surah al-Kafirun dan pada rakaat kedua selepas al-Fatihah bacalah surah al-Ikhlas.


Pada dua rakaat yang ketiga

(Sahaja aku solat sunat awwabin serta Istikharah 2 rakaat kerana Allah Taala)

Selepas membaca al-Fatihah pada rakaat yang pertama, bacalah surah al-Kafirun dan pada rakaat kedua selepas al-Fatihah bacalah surah al-Ikhlas


Hadis Berkaitan

  • Para [[ulama berbeza pendapat mengenai solat ini. Ada yang berpendapat solat awwabin dilakukan antara waktu maghrib dan isya.
Tirmidzi meriwayatkan hadist dari Abu Hurairah, Rasulullah Saws.jpg bersabda "Barang siapa solat 6 rakaat setelah maghrib, di sela-selanya tidak berbicara kotor, maka ia mendapatkan pahala ibadah selama 12 tahun. [http://www.livingislam.org/n/sldh_e.html
Kemudian beliau juga meriwayatkan dari Aisyah bahwa Rasulullah Saws.jpg bersabda "Barangsiapa solat 20rakaat setelah maka Allah mambangun rumah di sorga untuknya", Tirmidzi berkata, hadis Abu Harairah "gharib" (hanya diriwayatkan seorang rawi yang tidak kuat).
Tabrani juga meriwayatkan dari Ammar bin Yasir, Rasulullah Saws.jpg bersabda "Barangsiapa melakukan shalat 6 rakaat setelah maghrib, maka diampuni dosanya meskipun sebanyak ombak lautan". Ibnu Majah dan Ibnu Huzaimah juga meriwayatkan serupa.
  • Tetapi ada juga ulama yang mengatakan solat awwabin adalah nama lain dari solat dhuha.
Daripada Abu Hurairah maksudnya :"Kekasihku Rasullullah Saws.jpg telah berwasiat kepadaku tiga perkara, aku tidak meninggalkannya, iaitu ; supaya aku tidak tidur melainkan setelah mengerjakan witir, dan supaya aku tidak meninggalkan dua rakaat sembahyang Dhuha kerana ia adalah sunat awwabin, dan berpuasa tiga hari daripada tiap-tiap bulan"
Sabda Nabi Saws.jpg : "Salatnya orang-orang awwabin (yang sering bertaubat kepada Allah) adalah ketika anak unta merasa kepanasan" (HR. Muslim : 848)
Demikian pula sabda nabi Saws.jpg : "Tidak ada yang menjaga solat Dhuha kecuali orang awwab (sering bertaubat). Rasulullah Saws.jpgbersabda: "Itu adalah shalatnya orang-orang yang sering bertaubat" (HR Ibnu Khuzaimah dalam Shahihnya: 1224, Al-Hakim dalam Al-Mustadrak 1/313 Ath Thabarani dalam Al-Ausath: 4322. Disahihkan Al Hakim dan disepakati Adz-Dzahabi. Dan dihasankan Al-Albani dalam silsilah Ash-Shahihah no. 707).
Panglima7


Read more...

Sukakah Anda Jika Matimu Begini ???

Assalamualaikum Wbr


Sukakah kalian jika Allah mengambil nyawamu di kala sebegini?

اللهم اختم لنا بحسـن الخاتمة ولا تختم علينا بسـوء الخاتمة
“Ya Allah, akhirilah hidup kami dengan husnul-khatimah (akhir yang baik), dan jangan Kau akhiri hidup kami dengan suu-ul-khatimah (akhir yang buruk)”

  • Tanda – tanda Husnul Khatimah: [1] Mengucapkan syahadat menjelang kematiannya, [2] Meninggal dalam keadaan berkeringat di dahi (keningnya), [3] Meninggal pada malam Jum’at atau siangnya, [4] Mati syahid di medan jihad, [5] Mati sebagai tentara di jalan Allah, [6] Meninggal dengan sebab sakit tha’un (pes/sampar), [7] Meninggal dengan sebab sakit perut, [8] Meninggal karena tenggelam, [9] Meninggal karena keruntuhan bangunan, [10] Seorang wanita yang meninggal di dalam masa nifasnya yaitu meninggal karena melahirkan anaknya, [11] Meninggal dengan sebab terbakar, [12] Meninggal dengan sebab sakit dzatul jambi (radang selaput dada), [13] Meninggal dengan sebab sakit paru-paru (TBC), [14] Meninggal dalam rangka mempertahankan harta yang akan dirampas, [15-16] Meninggal dalam rangka mempertahankan agama dan jiwa, [17] Mati sebagai murabith (pasukan yang berjaga di daerah perbatasan) di dalam perang di jalan Allah, [18] Meninggal di atas amalan shalih.
klik more,,,dibawah untuk seterusnya


TANDA-TANDA HUSNUL KHATIMAH

Dari Syaikh Muhammad Nashiruddin Al Albani rahimahullahu ta’ala

Kemudian Dzat pembuat syari’at Yang Maha Bijaksana telah menjadikan tanda-tanda yang jelas yang bisa dijadikan petunjuk atas husnul khatimah (pada seseorang), semoga Allah subhanahu wa ta’ala menetapkan untuk kita dengan kemurahan dan karunia-Nya.Maka siapa saja yang meninggal disertai adanya salah satu di antara tanda-tanda itu berarti merupakan kabar gembira baginya. Duhai indahnya kabar gembira itu:

Tanda pertama: Mengucapkan syahadat menjelang kematiannya. Dalam hal ini ada beberapa hadits:

“Barangsiapa yang akhir ucapannya lailahaillallah maka ia masuk jannah.”

Dikeluarkan oleh Imam Al Hakim maupun yang lain dengan sanad yang hasan dari Mu’adz radhiyallahu’anhu. Dan melalui jalan lain juga darinya dengan lafadz:

“Tidaklah suatu jiwa mat, sedangkan ia bersaksi bahwa tidak ada Ilah yang haq kecuali Allah dan bahwa aku adalah utusan Allah, yang ucapannya itu kembali ke lubuk hati yang yakin, melainkan Allah ampuni jiwa itu.”

Dikeluarkan oleh Imam Ibnu Majah dan Imam Ahmad maupun yang lain dan dinyatakan shahih oleh Imam Ibnu Hibban. Tetapi menurut saya sanadnya hasan sebagaimana yang saya jelaskan dalam Ash-Shahihah (2278). Hadits ini ada pendukungnya dari hadits Abu Hurairah radhiyallahu’anhu yang telah lalu pada bab talqin.

Dari Thalhah bin Ubaidillah radhiyallahu’anhu ia mengatakan:“Ketika Umar melihat Thalhah bin Ubaidillah dalam keadaan berat, ia berkata: “Ada apa engkau wahai Abu Fulan? Barangkali engkau diperlakukan buruk oleh istri pamanmu wahai Abu Fulan?”

Thalhah menjawab: “tidak (dan ia memuji-muji Abu Bakr), kecuali aku mendengar dari Rasulullah shallallahu’alaihi wa sallam sebuah hadits yang tidak ada penghalang bagiku untuk bertanya tentangnya kecuali taqdir yang menemui Nabi shallallahu’alaihi wa sallam hingga beliau meninggal. Aku mendengar beliau mengatakan:

“Sesungguhnya aku benar-benar tahu sepatah kalimat. Tidaklah seorang hamba mengucapkannya ketika menjelang kematiannya, kecuali Allah akan mencerahkan warna (kulitnya) dan Allah ringankan darinya penderitaannya.”

Maka Umar berkata: “sesungguhnya aku bener-bener tahu kalimat apa itu. Apakah engkau tahu kalimat yang lebih agung dari kalimat yang Rasulullah perintahkan kepada pamannya, yaitu kalimat Lailahaillallah?

Kata Thalhah: “Engkau benar, ya kalimat itu demi Allah.”

Dikeluarkan oleh Imam Ahmad (no.1384) dengan sanad yang shahih, Imam Ibnu Hibban (no.2) dengan sanad yang sama dan Imam Al-Hakim (1/350, 351) dan tambahannya persyaratan Bukhari dan Muslim, dan disepakati oleh Imam Dzahabi. Dan dalam bab ini ada beberapa hadits yang telah disebutkan dalam bab Talqin.

Tanda kedua: Meninggal dalam keadaan berkeringat di dahi (keningnya), berdasar hadits Buraidah bin Hushaib radhiyallahu’anhu, bahwa ia di Khurasan menjenguk saudaranya yang sedang sakit. Ternyata ia mendapatinya meninggal dan berkeringat dikeningnya. Maka ia berkata: Allahu akbar! Aku mendengar Rasulullah shallallahu’alaihi wa sallam bersabda:

“Matinya seorang Mukmin itu ditandai dengan keringat di kening.”

Dikeluarkan oleh imam Ahmad (5/357, 360) dan teks hadits ini ada pada beliau. Juga oleh Imam Nasa’i (1/259), Imam Tirmidzi (2/128) dan beliau menghasankannya, Imam Ibnu Majah (1/443, 444), Imam Ibnu Hibban (730), Imam Al Hakim (1/361), Imam thayalisi (808), Imam abu Nu’aim dalam Al-Hilyah (9/223). Imam Al-Hakim mengatakan: Shahih, memenuhi persyaratan Muslim, dan disepakati oleh Imam Dzahabi.Saya katakan: Ini perlu diperiksa! Akan tetapi bukan di sini tempat pembahasannya. Apalagi bahwa satu di antara dua sanad Imam Nasa’i shahih memenuhi persyaratan Bukhari. Hadits ini ada pendukungnya dari Hadits Abdullah bin Mas’ud radhiyallahu’anhu yang diriwayatkan oleh Imam Thabrani dalam Al-Ausath dan Al-Kabiir. Rawi-rawinya tsiqah yaitu rawi-rawi Ash-Shahih sebagaimana dalam Al-Majma’ (2/325).

Tanda ketiga: Meninggal pada malam Jum’at atau siangnya, berdasarkan pada sabda Rasulullah shallallahu’alaihi wa sallam:

“Tidaklah seorang muslim meninggal pada hari Jum’at atau malam Jum’at kecuali Allah selamatkan dari fitnah kubur.” Dikeluarkan oleh Imam Ahmad (6582-6646) dan Imam Fawasi dalam Al-Ma’rifah (2/520) dari dua jalan dari Abdullah bin amr. Imam Tirmidzi dari salah satu di antara jalan itu. Hadits ini ada pendukungnya dari anas dan jabir bin abdillah maupun yang lain. Maka hadits ini dengan keseluruhannya jalannya hasan atau shahih[1].

Tanda keempat: Mati syahid di medan jihad, berdasar firman Allah subhanahu wa ta’ala dalam surat Ali Imran (169-170):

“Janganlah kamu mengira bahwa orang-orang yang gugur di jalan Allah itu mati; bahkan mereka itu hidup di sisi Rabbnya dengan mendapatkan rezki. Mereka dalam keadaan gembira disebabkan karunia Allah yang diberikan-Nya kepada mereka, dan mereka bersenang hati terhadap orang-orang yang masih tinggal di belakang yang belum menyusul mereka, bahwa tidak ada kekhawatiran mereka dan tidak (pula) mereka bersedih hati.” (Ali Imran: 169-170)

Dalam bab ini ada beberapa hadits:Rasulullah shallallahu’alaihi wa sallam bersabda:

“Bagi orang yang mati syahid ada enam bagian di sisi Allah: diampuni baginya sejak awal kucuran darahnya, ditampakkan tempat tinggalnya di jannah, dilindungi dari adzab kubur, aman dari kengerian yang dahsyat, dihiasi dengan hiasan iman, dijodohkan dengan bidadari yang bermata indah dan diijinkan mensyafa’ati tujuh puluh dari karib kerabatnya.” Dikeluarkan oleh Imam Tirmidzi (3/17) dan beliau menshahihkannya, imam Ibnu Majah (2/184) dan Imam Ahmad (4/131) dengan sanad yang shahih. Kemudian juga beliau mengeluarkan (4/200) dari hadits Ubadah bin Shamit dan Qais Al Judzami (4/200) dan sanad keduanya juga shahih.

Dari seorang sahabat Nabi shallallahu’alaihi wa sallam bahwa ada seorang yang berkata:

“Ya Rasulullah, mengapa orang-orang mukmin mendapat fitnah dalam kubur mereka kecuali orang yang mati syahid? ”Rasulullah berkata: “cukup dengan kilatan pedang di atas kepalanya sebagai fitnah.” Diriwayatkan oleh Imam Nasa’i (1/289) dan diriwayatkan juga darinya oleh Al Qasim Saraqusthi dalam Gharibul Hadits (2/165/1) dan sanadnya shahih.

Catatan: Sangat diharapkan kesyahidan ini didapatkan bagi orang yang memintanya dengan ikhlas dari hatinya walaupun tidak mudah baginya mati syahid di medan perang. Hal ini berdasar kepada sabda Rasulullah shallallahu’alaihi wa sallam:

“Barangsiapa minta kesyahidan kepada Allah dengan jujur, niscaya Allah sampaikan ia pada kedudukan para syuhada walaupun mati di kasurnya.” Dikeluarkan oleh Imam Muslim (6/49) dan Imam Baihaqi (9/169) dari Abu Hurairah radhiyallahu’anhu. Hadits ini ada pendukungnya dalam Al Mustadrak (2/77).

Tanda kelima: Mati sebagai tentara di jalan Allah. Dalam hal ini ada dua hadits:

Dari Abu hurairah radhiyallahu’anhu ia berkata:Rasulullah shallallahu’alaihi wa sallam berkata para sahabat: “Apa saja yang termasuk mati syahid di antara kalian?” Mereka menjawab: “Ya Rasulullah, barang siapa terbunuh di jalan Allah dialah orang yang syahid.” Rasulullah shallallahu’alaihi wa sallam berkata: “Kalau begitu orang yami syahid dikalangan umatku jumlahnya sangat sedikit.” Para sahabat berkata: “Jadi mereka itu siapa saja ya Rasulullah?” Rasulullah menjawab: “Barangsiapa yang terbunuh di jalan Allah maka dia mati syahid, barang siapa yang mati di jalan (membela) Allah maka dia mati syahid, barangsiapa yang mati karena wabah Tha’un dia mati syahid, barangsiapa mati karena sakit perut[2] dia mati syahid dan orang yang mati tenggelam dia syahid.” Dikeluarkan oleh Imam Muslim (6/51) dan Imam Ahmad (2/522) dari Abu Hurairah radhiyallahu’anhu.

Dalam bab ini ada hadits dari Umar dalam riwayat Imam Al Hakim (2/109) dan Riwayat Imam Baihaqi. Dari Abu Malik Al anshari radhiyallahu’anhu ia berkata: Bersabda Rasulullah shallallahu’alaihi wa sallam:

“Barangsiapa yang keluar di jalan Allah lalu ia mati atau terbunuh maka ia syahid. Atau terjatuh dari kudanya atau untanya, atau disengat binatang berbisa, atau mati di kasurnya dengan sebab kematian aoa saja yang dikehendaki Allah, maka ia syahid dan ia mendapat jannah.” Dikeluarkan oleh Imam Abu Dawud (1/391), Imam Al Hakim (2/78) dan Imam Baihaqi (9/166) dari hadits Abu Malik Al Anshari, dinyatakan shahih oleh Imam al Hakim. Tetapi yang benar hadits ini hasan saja. Kemudian nampak bahwa saya keliru dalam hal ini, karena sesungguhnya hadits ini lemah. Bisa dilihat dalam Adh Dha’ifah (5630).

Tanda keenam: Meninggal dengan sebab sakit tha’un (pes/sampar). Dalam masalah ini ada beberapa hadits:

Dari Hafshah bintu Sirin, ia berkata:Anan bin Malik radhiyallahu’anhu berkata kepadaku: “Apa penyebab kematian Yahya bin Abi ‘Amrah?” Saya berkata: “Dengan sebab penyakit Tha’un.” Maka Anas berkata: Rasulullah shallallahu’alaihi wa sallam bersabda: “Tha’un adalah syahadah bagi setiap muslim.” Dikeluarkan oleh Imam Bukhari (10/156-157), Imam Thayalisi (2113) dan Imam Ahmad (3/150, 220, 223, dan 258-256).

Dari ‘Aisyah radhiyallahu’anha, beliau bertanya kepada Rasulullah shallallahu’alaihi wa sallam tentang Tha’un. Maka Nabi memberitahu:

“sesungguhnya Tha’un adalah adzab yang Allah subhanahu wa ta’ala kirim kepada siapa saja yang dikehendaki dan Allah menjadikannya sebagai Rahmat bagi orang-orang mukmin. Tidaklah seorang hamba tertimpa penyakit Tha’un, lalu ia tetap tinggal di daerahnya dengan sabar dan yakin (beriman) bahwa tidaklah hal itu menimpa dirinya kecuali dengan ketentuan Allah pada dirinya, tiada lain ia akan mendapatkan pahala seperti pahala syahid.” Dikeluarkan oleh Imam Bukhari (10/157-158), Imam Baihaqi (3/376) dan Imam Ahmad (6/64, 145, 252).

Dari ‘Utbah bin ‘Abdin As Sulami ia berkata:Datang (pada hari kiamat) para syuhada dan orang-orang yang mati sebab penyakit tha’un. Orang-orang yang mati dengan sebab tha’un berkata: “Kami adalah para syuhada.’” Lalu dikatakan: “Lihatlah, apabila lukanya seperti luka para syuhada yang mengelirkan daran tetapi berbau misik berarti mereka syuhada.” Maka mereka mendapatinya memang demikian.” Dikeluarkan oleh Imam Ahmad (4/185) dan Imam Thabrani dalam Al Kabiir (Majmu’, (6/55/2) dengan sanad yang hasan sebagaimana dikatakan oleh Al Hafidz (10/159) dari ‘Utbah bin ‘Abdin as Sulami radhiyallahu’anhu. Hadits ini ada pendukungnya dari ‘Irbadh bin Sariyah radhiyallahu’anhu yang dikeluarkan oleh Imam Nasa’i (2/63), Imam ahmad (4/128, 129) dan Imam Thabrani (73/2), dinyatakan hasan juga oleh Al Hafidz dan memang hadits ini hasan kalau sebagai pendukung. Dalam bab ini juga ada hadits dari abu Hurairah yang telah lewat pada tanda kelima hadits yang pertama. Akan datang juga pada tanda kedelapan dan kesembilan. Juga hadits dari ‘Ubadah yang akan datang pada tanda kesepuluh.

Tanda ketujuh: Meninggal dengan sebab sakit perut, dalam hal ini ada dua hadits:

“….dan barang siapa dengan sebab sakit perut maka ia syahid.”

Diriwayatkan oleh Imam Muslim maupun yang lain, dan telah lewat dengan sempurna pada tanda yang kelima.

Dari Abdullah bin Yasar, ia berkata: Aku pernah duduk bersama Suliman bin Shurad dan Khalid bin ‘Urfuthah. Mereka menyebutkan tentang seseorang yang meninggal dengan sebab sakit perut. Tiba-tiba muncul keinginan pada mereka untuk menghadiri jenazahnya. Maka salah satu dari mereka berkata kepada yang lain: “Bukankah Rasulullah shallallahu’alaihi wa sallam pernah berkata: “Barangsiapa yang mati dengan sebab sakit perutnya maka ia tidak akan diadzab di dalam kuburnya?” Temannya menjawab: “Memang benar.” Dalam sebuah riwayat: “Engkau benar.” Dikeluarkan oleh Imam Nasa’i (1/289), Imam Tirmidzi (2/160) Imam Ibnu Hibban di dalam Shahih-nya (no.728-Mawarid), Imam Thayalisi (1288) dan Imam Ahmad (4/262) dan sanadnya shahih.

Tanda kedelapan dan kesembilan: Meninggal karena tenggelam dan keruntuhan bangunan, berdasar kepada sabda Rasulullah shallallahu’alaihi wa sallam:

“Orang yang mati syahid itu ada lima: mati karena tha’u, mati karena sakit perut, mati karena tenggelam, mati karena keruntuhan bangunan dan mati perang di jalan Allah.” Dikeluarkan oleh Imam Bukhari (6/33-34), Imam Muslim (6/51), Imam Tirmidzi (2/159) dan Imam Ahmad (2/325 dan 533) dari hadits Abu Hurairah radhiyallahu’anhu.

Tanda kesepuluh: Seorang wanita yang meninggal di dalam masa nifasnya yaitu meninggal karena melahirkan anaknya, berdasar kepada hadits ‘Ubadah bin Shamit:

Rasulullah shallallahu’alaihi wa sallam pernah menjenguk Abdullah bin Rawahah. (Dikatakan) Ia tidak bergeser dari tempat tidurnya. Rasulullah berkata: “Tahukah engkau siapa orang-orang yang mati syahid di antara umatku?” Ia menjawab: “Terbunuhnya seorang muslim (di jalan Allah) adalah mati syahid.” Rasulullah shallallahu’alaihi wa sallam berkata: “Kalau begitu orang yang mati syahid di antara umatku sangat sedikit! Seorang Muslim yang mati di jalan Allah adalah syahid, mati karena tha’un adalah syahid, seorang yang mati karena anak yang ia kandung[3] adalah syahid, (anaknya itu kelak akan menariknya dengan surorun (tali pusarnya)[4] ke jannah).”Dikeluarkan oleh Imam Ahmad (4/201-5/208), Imam Darimi (2/208) dan Imam Thayalisi (582) dan sanadnya shahih. Juga ada jalan lain dalam Musnad Imam Ahmad (4/315, 317, 328) dan Tarikh Ibnu ‘Asakir (8/436/2). Dalam bab ini ada juga hadits dari Shafwan bin Umayyah pada Imam Darimi, Imam Nasa’i (1/289) dan Imam Ahmad (6/465-466). Juga dari ‘Uqbah bin ‘Amir pada Imam Nasa’i (2/62-636) dan Imam Bukhari dalam At Tarikh (3/1/58) tentang orang yang tenggelam. Dan dari Rasyid bin Hubais pada Imam Ahmad (3/289), rawi-rawinya tsiqah. Berkata Imam Mundziri di dalam At Targhib (2/201): Sanadnya hasan.Dalam hadits ini ada tambahan yaitu pada hadits Ubadah pada Imam Thayalisi dan Imam Ahmad. Dan dari Abdullah bin Busr yang ada pada Imam Thabrani dengan rawi-rawi yang tsiqah menurut Al Haitsami (5/301). Juga dari Jabir bin ‘Atiik yang akan datang lafadznya pada poin berikut ini.

Tanda kesebelas dan kedua belas: Meninggal dengan sebab terbakar atau sakit dzatul jambi (radang selaput dada)[5], dalam hal ini ada beberapa hadits. Yang paling masyhur dari Jabir bin ‘Atik secara marfu’:

“Orang-orang yang mati syahid selain orang yang terbunuh di jalan Allah ada tujuh: yang mati karena tha’un adalah syahid, yang mati karena tenggelam adalah syahid, yang mati karena radang selaput dada adalah syahid, yang mati karena sakit perut adalah syahid, yang mati karena terbakar adalah syahid, yang mati karena keruntuhan bangunan adalah syahid dan seorang yang mati bersama[6] karena anak yang dikandungnya adalah syahid.”Dikeluarkan oleh Imam Malik (1/232-233), Imam Abu Dawud (2/26), Imam Nasa’i (1/261), Imam Ibnu Majah ((2/186-186), Imam Ibnu Hibban di dalam Shahih-nya (1616 Mawarid), Imam Al Hakim (1/352) dan Imam Ahmad (5/446). Berkata Imam Al Hakim: Sanadnya shahih. Dan disepakati oleh Imam Dzahabi. Saya tidak ragu tentang keshahihan matannya, karena hadits ini memiliki pendukungnya yang banyak. Sebagian besarnya telah lewat. Juga diriwayatkan oleh Imam Thabrani (4607) dari Rabi’ Al Anshari secara marfu’ hadits yang seperti ini, hanya saja menyebutkan tentang tenggelam. Berkata Al Mundziri dan diikuti pula oleh Al Haitsami (5/300): Rawi-rawinya dijadikan hujjah dalam Ash Shahih.

Diriwayatkan oleh Imam ahmad (4/157) dari hadits ‘Uqbah bin ‘Amir secara marfu’ dengan lafadz:

“Orang yang mati karena sakit radang selaput dada adalah syahid.”

Sanadnya hasan sebagai pendukung. Telah lewat kalimat di atas pada sebagian jalan hadits Abu Hurairah dalam tanda yang kelima di keluarkan oleh Imam Ahmad (2/441-442), di dalam sanadnya ada Muhammad bin Ishaq dan ia seorang mudallis, bahkan di sini ia mengungkapkannya dengan ‘an.Termasuk pendukung juga adalah hadits Jabir bin ‘Atik yang baru saja berlalu.

Tanda ketiga belas: Meninggal dengan sebab sakit paru-paru (TBC), berdasar sabda Rasulullah shallallahu’alaihi wa sallam:

“Terbunuh di jalan Allah adalah syahid, mati karena mengandung adalah syahid, mati karena terbakar adalah syahid, mati karena tenggelam adalah syahid, mati karena sakit paru adalah syahid dan mati karena sakit perut adalah syahid.”Dikatakan dalam Majma’ Zawa’id (2/317 dan 5/301): Diriwayatkan oleh Imam Thabrani di dalam Al ausath dari Salman dan di dalam sanadnya ada Mandal bin ‘Ali yang banyak dibicarakan. Tetapi ditsiqahkan olehnya.

Saya katakan: Akan tetapi didukung oleh hadits Rasyid bin Hubais yang telah diisyaratkan pada tanda yang kesepuluh, dimana Imam Ahmad menambahkan padanya dalam riwayat beliau: wassilu (was sillu/sakit paru). Rawi-rawinya ditsiqahkan serta dinyatakan hasan oleh Al Mundziri sebagaimana yang lalu. Masih ada lagi pendukung yang lain di dalam Al Majma’ dari hadits ‘Ubadah bin Shamit. Pendukung yang ketiga dari hadits ‘Aisyah pada Imam Abu Nu’aim di dalam Akhbaru Ashbahan (1/217-218).

Tanda keempat belas: Meninggal dalam rangka mempertahankan harta yang akan dirampas, dalam hal ini ada beberapa hadits:Dari Abdullah bin ‘Umar radhiyallahu’anhuma:

“Barangsiapa terbunuh dalam rangka mempertahankan hartanya (dalam sebuah riwayat: Barangsiapa diinginkan hartanya dengan cara yang tidak haq lalu ia memeranginya dan terbunuh) maka ia syahid.”Dikeluarkan oleh Imam Bukhari (5/93), Imam Muslim (1/87), Imam Abu Dawud (2/285), Imam Nasa’i (2/173), Imam tirmidzi (2/315) dan beliau menyatakan shahih. Juga oleh Imam Ibnu Majah (2/123), Imam Ahmad (6816, 6823 dan 6829). Semuanya dengan riwayat kedua kecuali Imam bukhari dan Imam Muslim dengan riwayat pertama. Dan ini satu riwayat pada Imam Nasa’i, Imam Tirmidzi dan Imam Ahmad (5288), semuanya dari Abdullah bin Amr kecuali Imam Ibnu Majah, yang meriwayatkan dari Abdullah bin Umar.

Dalam bab ini ada hadits dari sa’id bin Zaid yang akan datang pada tanda kelima belas.

Dari Abu Hurairah radhiyallahu’anhu ia berkata:

Ada seseorang yang datang kepada Rasulullah shallallahu’alaihi wa sallam lalu berkata: “Ya Rasulullah, bagaimana pendapat engkau jika ada seseorang yang ingin mengambil harta saya?” Rasulullah menjawab: Jangan berikan hartamu kepadanya!” Lalu orang itu berkata lagi: “Bagaimana pendapat engkau jika ia menyerang saya?” Kata Rasulullah: “Lawan dia!” kata orang itu lagi: “Bagaimana jika ia membunuh saya?” Rasulullah menjawab: “Kamu mati syahid.” Ia berkata lagi: “Bagaimana pendapat engkau jika saya membunuhnya?” Kata Rasulullah: “Ia masuk neraka.”

Dikeluarkan oleh Imam Muslim (1/87), Imam Nasa’i (2/173) dan Imam Ahmad (1/33-360) dari jalan lain dari Abu Hurairah.

Dari Mukhariq radhiyallahu’anhu, ia berkata: “seseorang datang kepada Nabi shallallahu’alaihi wa sallam lalu berkata: “Bagaimana jika ada orang yang datang kepada saya mengiginkan harta saya?” Rasulullah berkata: “Ingatkan ia kepada Allah!” Orang itu berkata: “Jika ia tidak mau ingat?” Rasulullah berkata: “Mintalah pertolongan kaum muslimin yang ada di sekitarmu untuk menghadapinya!” Katanya lagi: “Jika tidak ada seorang pun dari kaum muslimin di sekitar saya?” Rasulullah menjawab: “Mintalah pertolongan kepada penguasa!” Kata orang itu lagi: “Jika penguasa itu jauh dari saya (sedangkan orang itu mendesak saya?)” Rasulullah berkata: “Berperanglah untuk mempertahankan hartamu hingga kamu menjadi di antara para syuhada di akhirat, atau kamu bisa mempertahankan hartamu (menang)!”

Dikeluarkan oleh Imam Nasa’i (5/293-295) dan tambahannya ada pada beliau dan sanadnya shahih memenuhi persyaratan Muslim.

Tanda kelima belas dan keenam belas: Meninggal dalam rangka mempertahankan agama dan jiwa, dalam hal ini ada dua hadits:

“Barangsiapa terbunuh karena mempertahankan hartanya maka ia syahid, barangsiapa terbunuh karena mempertahankan keluarganya maka ia syahid, barang siapa terbunuh karena mempertahankan agamanya maka ia syahid, barangsiapa terbunuh karena mempertahankan darahnya maka ia syahid.”[7]Dikeluarkan oleh Imam Abu Dawud (2/275), Imam Nasa’i, Imam Tirmidzi (2/316) dan beliau menshahihkannya, dan Imam Ahmad (1652 dan 1653) dari Sa’id bin Zaid dan sanadnya shahih.

“Barangsiapa terbunuh karena mempertahankan diri dari kedhaliman seseorang maka ia syahid.”Dikeluarkan oleh Imam Nasa’i (2/173-174) dari hadits Suwaid bin Muqarrin, Imam Ahmad (2780) dari Hadits Ibnu ‘Abbas radhiyallahu’anhuma dan sanadnya shahih jika selamat dari keputusan antara Sa’ad bin Ibrahim bin Abdirrahman bin ‘Auf dan Ibnu ‘Abbas. Karena Al ‘Alaa’i menukil dalam Jami’it Tahshil (hal. 180) dari Ibnu Madini bahwasanya ia (Sa’ad) tidak mendengar dari seorang sahabatpun. Akan tetapi salah satu di antara dua jalannya mendukung yang lain. Dan dalam riwayat pertama ada rawi yag tidak ditsiqahkan kecuali oleh Imam Ibnu Hibban.

Tanda ketujuh belas: Mati sebagai murabith (pasukan yang berjaga di daerah perbatasan) di dalam perang di jalan Allah, kami sebutkan disini dua hadits:

“berjaga di perbatasan (fibath) sehari semalam lebih baik dari puasa sebulan penuh di tambah shalat malamnya. Jika orang yang berjaga di perbatasan itu mati, maka akan mengalir terus (pahala) amalan yang ia lakukan dan akan dialirkan terus rizki atasnya serta dijamin aman dari fitnah (kubur).”

Diriwayatkan oleh Imam Muslim (6/51), Imam Nasa’i (2/63), Imam Tirmidzi (3/18), Imam Al Hakim (2/80) (2/80) dan Imam Ahad (5/440, 441) dari Hadits Salman Al Farisi. Juga diriwayatkan oleh Imam Thabrani (6179) dengan tambahan: “Dan dibangkitkan pada hari kiamat sebagai syahid” akan tetapi di dalam sanadnya ada rawi yang tidak dikenal oleh Al Haitsami di dalam Majma’-nya (5/290). Sedangkan Al Mundziri mendiamkannya di dalam Targhib-nya (2/150).

“Semua orang yang telah mati ditutup amalannya, kecuali orang yang mati sebagai murabith (penjaga perbatasan) di jalan Allah, sesungguhnya dikembangkan terus amalannya hingga hari kiamat. Dan ia aman dari fitnah kubur.”

Dikeluarkan oleh imam Abu Dawud (1/391), Imam Tirmidzi (3/2) dan dishahihkannya, Imam Al Hakim (2/144) dan Imam Ahmad (6/20) dari Hadits Fadhalah bin ‘Ubaid radhiyallahu’anhu. Imam Al Hakim mengatakan: Shahih memenuhi persyaratan Bukhari dan Muslim.

Tanda kedelapan belas: Meninggal di atas amalan shalih, berdasar kepada Rasulullah shallallahu’alaihi wa sallam:

“Barangsiapa yang mengucapkan laailaaha illallah dalam rangka mencari wajah Allah dan diakhiri hidupnya dengan amalan itu maka ia masuk jannah. Barangsiapa puasa satu hari dalam rangka mencari wajah Allah dan diakhiri hidupnya dengan amalan itu maka ia masuk jannah. Barang siapa bershadaqah satu shadaqah dalam rangka mencari wajah Allah dan diakhiri hidupnya dengan amalan itu maka ia masuk jannah.”

Dikeluarkan oleh Imam Ahmad dari Hudzaifah radhiyallahu’anhu dengan mengatakan: Kusandarkan Nabi shallallahu’alaihi wa sallam ke dadaku lalu beliau berkata…, lalu ia menyebutkan hadits ini dan sanadnya shahih. Al Mundziri berkata (2/61): Tidak ada masalah (dalam sanadnya).

Berkata Al Hafidz Ibnu Hajar dalam Al Fath (6/43) ketika menyebutkan sebab-sebab syahid dan cabang-cabangnya: Sesunguhnya terkumpul pada kami dari jalur-jalur yang shahih, lebih dari dua puluh cabang.

Catatan: Imam Bukhari memberi judul bab dalam Shahih-nya (6/89): Bab tentang perkataan “Si Fulan syahid” Adalah termasuk perbuatan banyak orang yang bermudah-mudahan, yaitu dengan mengatakan “Sang syahid Fulan… dan sang syahid Fulan.”

Foot note:

[1]. Lihat kembali Tuhfatul Ahwadzi dan Al Musykil (1368).

[2]. Yaitu dengan sebab sakit perut yang berupa busung air atau kembung perut. Ada yang mengatakan bahwa yang dimaksud adalah urus-urus. Ada pula yang mengatakan: yaitu orang yang sakit perutnya.

[3]. Yaitu wanita yang mati dalam keadaan mengandung (lihat perkataan dalam Nihayah pada footnote yang setelah ini.

[4]. Surrah/pusar adalah apa yang masih ada (di perut bayi) setelah dipotong oleh bidan. Sedangkan Surar/tali pusar adalah yang dipotong (dibuang), juga dibaca dengan ra’ didhammah (surur).

[5]. Yaitu bengkak yang panas pada selaput bagian dalam rusuk.

[6]. Disebutkan dalam Nihayah yaitu: Wanita yang mati sedangkan di dalam perutnya ada anaknya. Ada yang mengatakan: wanita yang mati ketika masih gadis. Juma artinya dikumpulkan, Al Kasaa’i membacanya jim artinya bahwasanya ia mati barang bersama sesuatu yang menyatu dengannya dan tidak terpisah darinya yang berupa kandungan atau kegadisan.Saya katakan: Adapun yang pasti dimaksud di sini adalah kandungan, berdasarkan hadits yang terdahulu pada tanda kesepuluh dengan lafadz: Mati bersama anaknya karena anak yang ia kandung.

[7]. Saya katakan: Ini jika dimutlakkan mencakup empat macam yang disebutkan dalam hadits pertama maupun yang lainnya. [Dikutip dari Kitab Ahkamul Janaiz wa Bida’uha karya Syaikh Muhammad Nashiruddin Al Albani. Edisi Indonesia, Ahkamul Janaiz – Tuntunan Pengurusan Jenazah & Ziarah Kubur. Penerbit Ash Shaf media, halaman: 85 – 104. Ucapan terimakasih: Untuk al Akh Dzulkifli yang meminjamkan kitab ini. Mudah-mudahan Allah mencatatnya sebagai amalan yang sempurna]

Dipetik sumbernya DI SINI



Panglima7
Read more...

Apr 23, 2011

Petua Imam Syafie

Assalamualaikum

Dah lama tak pekena Satay di Bdr Baru Bangi.....Samuri

Mungkin ramai yang dah tahu petua Imam Shafie ini. Cuma Panglima suka masukkan di entry Panglima untuk rujukan Panglima di masa akan datang. Supaya senang Panglima search nanti.

4 PERKARA UNTUK SIHAT
Empat perkara menguatkan badan
1. Makan daging
2. Memakai haruman
3. Kerap mandi
4. Berpakaian dari kapas

Empat perkara melemahkan badan
1. Banyak berkelamin (bersetubuh)
2. Selalu cemas
3. Banyak minum air ketika makan
4. Banyak makan bahan yang masam



Empat perkara menajamkan Mata
1. Duduk mengadap kiblat
2. Bercelak sebelum tidur
3. Memandang yang hijau
4. Berpakaian bersih

Empat perkara merosakkan Mata
1. Memandang najis
2. Melihat orang dibunuh
3. Melihat kemaluan
4. Membelakangi kiblat

Empat perkara menajamkan fikiran
1. Tidak banyak berbual kosong
2. Rajin bersugi (gosok gigi)
3. Bercakap dengan orang soleh
4. Bergaul dengan para ulama

4 CARA TIDUR

1. TIDUR PARA NABI
Tidur terlentang sambil berfikir tentang kejadian langit Dan
Bumi.

2. TIDUR PARA ULAMA' & AHLI IBADAH
Miring ke sebelah kanan untuk memudahkan terjaga untuk solat Malam.

3. TIDUR PARA RAJA YANG HALOBA
Miring ke sebelah kiri untuk mencernakan makanan yang banyak Dimakan.

4. TIDUR SYAITAN
Menelungkup/tiarap seperti tidurnya ahli neraka.
(skg ramai ibubapa suka menidurkan bayi mereka sebegini)

Panglima7


Read more...

Apr 20, 2011

KHURAFAT,MISTIK DAN KEBATINAN VIRUS AJARAN SESAT - Siri 2

Assalamualaikum Wbr...

Sambungan dari siri 1.
Bila bertemu yang ganjil....dan pelik.....benda itu menjadi alat pemujaan sesetengah manusia.

Batu-Batu Cincin juga dikatakan punyai kuasa pada Pemakainya.   Yang Maha Berkuasa hanyalah Allah SWT

4. PUNCA TERJADINYA AMALAN-AMALAN KHURAFAT

1- KEJAHILAN: Inilah faktor utama kenapa manusia sanggup melakukan amalan-amalan khurafat dan syirik, sebab itulah Islam amat menitik beratkan umatnya agar sentiasa meningkatkan keupayaan diri dengan menuntut ilmu bahkan menuntut ilmu merupakan suatu kewajipan keatas setiap individu muslim Firman Allah Subhanu wa Ta‘ala:
Yang bermaksud: Katakan wahai Muhammad; adakah sama mereka yang mengetahui sesuatu dengan mereka yang tidak mengetahui

2- KEPENTINGAN PERIBADI: Bagi mendapatkan sesuatu dari kepentingan duniawi manusia sanggup melakukan apa saja walaupun terpaksa menggadaikan akidah dan agamanya dan terlibat dengan gejala mungkar. Firman Allah Subhanu wa Ta‘ala:


إِنَّا عَرَضْنَا الْأَمَانَةَ عَلَى السَّمَاوَاتِ وَالْأَرْضِ وَالْجِبَالِ فَأَبَيْنَ أَن يَحْمِلْنَهَا وَأَشْفَقْنَ مِنْهَا وَحَمَلَهَا الْإِنسَانُ إِنَّهُ كَانَ ظَلُومًا جَهُولًا
Yang bermaksud: Sesungguhnya Kami telah mengemukakan amanat kepada langit, bumi dan gunung-gunung, maka semuanya enggan untuk memikul amanat itu dan mereka khawatir akan mengkhianatinya, dan dipikullah amanat itu oleh manusia. Sesungguhnya manusia itu amat zalim dan amat bodoh .

3- NIAT YANG JAHAT: Sesungguhnya diantara hikmah kenapa adanya syurga dan neraka ialah kerana adanya manusia yang baik dan ada yang jahat yang saban hari sentiasa memikirkan bagaimana dia ingin merealisasikan niat dan amalannya itu sepertimana Firman Allah Subhanu wa Ta‘ala:

وَكَذَلِكَ أَوْحَيْنَا إِلَيْكَ قُرْآنًا عَرَبِيًّا لِّتُنذِرَ أُمَّ الْقُرَى وَمَنْ حَوْلَهَا وَتُنذِرَ يَوْمَ الْجَمْعِ لَا رَيْبَ فِيهِ فَرِيقٌ فِي الْجَنَّةِ وَفَرِيقٌ فِي السَّعِيرِ
Yang bermaksud: Demikianlah Kami wahyukan kepadamu Al Qur'an dalam bahasa Arab supaya kamu memberi peringatan kepada umulqura (penduduk Mekah) dan penduduk (negeri-negeri) sekelilingnya serta memberi peringatan (pula) tentang hari berkumpul (kiamat) yang tidak ada keraguan padanya. Segolongan masuk surga dan segolongan masuk neraka .


4- PERGAULAN: Faktor ini juga terkadang menjadi sumbangan penting kearah terjebaknya seseorang dengan amalan khurafat seperti ikut kawan pergi menurun nombor ekor, ajaran Black Metal dan sebagainya. Sepertiman firman Allah Subhanu wa Ta‘ala:


ظَهَرَ الْفَسَادُ فِي الْبَرِّ وَالْبَحْرِ بِمَا كَسَبَتْ أَيْدِي النَّاسِ لِيُذِيقَهُم بَعْضَ الَّذِي عَمِلُوا لَعَلَّهُمْ يَرْجِعُونَ

Yang bermaksud: Telah nampak kerusakan di darat dan di laut disebabkan karena perbuatan tangan manusia, supaya Allah merasakan kepada mereka sebahagian dari (akibat) perbuatan mereka, agar mereka kembali (ke jalan yang benar) .

5- KEADAAN SEKELILING: Suasana masyarakat yang tidak diikat dengan undang-undang agama juga adalah faktor berleluasanya ajaran khurafat, oleh itu faktor ini juga penting untuk diberikan perhatian serius oleh mesyarakat muslim atau mana-mana organisasi agama agar tidak wujud masyarakat yang mendorong kearah berlakunya ajaran khurafat seperti dizaman jahiliyyah

6- ADAT KEBIASAAN: faktor ini dikenal pasti sebagai penyumbang utama kearah berterusannya amalan khurafat dalam kehidupan manusia dengan slogan “Biar mati anak jangan mati adat” seterusnya menjadikan mereka begitu bersemangat mengadakan amalan khurafat secara berterusan seumpama mengadakan upacara bersemah atau menjamu hantu, hulubalang, roh semangat dan sebagainya. Al-Quran menyatakan hal ini dengan firman Allah Subhanu wa Ta‘ala:

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُواْ لاَ تَتَّخِذُواْ آبَاءكُمْ وَإِخْوَانَكُمْ أَوْلِيَاء إَنِ اسْتَحَبُّواْ الْكُفْرَ عَلَى الإِيمَانِ وَمَن يَتَوَلَّهُم مِّنكُمْ فَأُوْلَـئِكَ هُمُ الظَّالِمُونَ

Yang bermaksud: Hai orang-orang yang beriman, janganlah kamu jadikan bapak-bapak dan saudara-saudaramu pemimpin-pemimpinmu, jika mereka lebih mengutamakan kekafiran atas keimanan dan siapa di antara kamu yang menjadikan mereka pemimpin-pemimpinmu, maka mereka itulah orang-orang yang zalim. .

FirmanNya lagi :

وَإِذَا قِيلَ لَهُمْ تَعَالَوْاْ إِلَى مَا أَنزَلَ اللّهُ وَإِلَى الرَّسُولِ قَالُواْ حَسْبُنَا مَا وَجَدْنَا عَلَيْهِ آبَاءنَا أَوَلَوْ كَانَ آبَاؤُهُمْ لاَ يَعْلَمُونَ شَيْئًا وَلاَ يَهْتَدُونَ

Yang bermaksud: Apabila dikatakan kepada mereka: "Marilah mengikuti apa yang diturunkan Allah dan mengikuti Rasul". Mereka menjawab: "Cukuplah untuk kami apa yang kami dapati bapak-bapak kami mengerjakannya". Dan apakah mereka akan mengikuti juga nenek moyang mereka walaupun nenek moyang mereka itu tidak mengetahui apa-apa dan tidak (pula) mendapat petunjuk? .

7- KEPERCAYAAN KARUT: Sebelum kedatangan Islam masyarakat kita telah lama menganuti ajaran agama hindu dengan kepelbagaian fahaman dan upacara yang karut-marut,sehinggakan apabila datangnya Islam menghapus sedikit demi sedikit amalan tersebut, walaupun begitu sebahagiannya masih segar bak jambangan dipagi hari disebabkan penyesat manusia yang pertama masih berleluasa hidup dan menyesatkan manusia dan menagih janjinya pada Allah untuk menyesatkan manusia sekeliannya, sepertimana Firman Allah Subhanu wa Ta‘ala:

# قَالَ رَبِّ فَأَنظِرْنِي إِلَى يَوْمِ يُبْعَثُونَ # قَالَ فَإِنَّكَ مِنَ الْمُنظَرِينَ # إِلَى يَومِ الْوَقْتِ الْمَعْلُومِ # قَالَ رَبِّ بِمَآ أَغْوَيْتَنِي لأُزَيِّنَنَّ لَهُمْ فِي الأَرْضِ وَلأُغْوِيَنَّهُمْ أَجْمَعِينَ # إِلاَّ عِبَادَكَ مِنْهُمُ الْمُخْلَصِينَ

Yang bermaksud: Berkata iblis: "Ya Tuhanku, (kalau begitu) maka beri tangguhlah kepadaku sampai hari (manusia) dibangkitkan". Allah berfirman: "(Kalau begitu) maka sesungguhnya kamu termasuk orang-orang yang diberi tangguh. Sampai hari (suatu) waktu yang telah ditentukan" . Iblis berkata: "Ya Tuhanku, oleh sebab Engkau telah memutuskan bahwa aku sesat pasti aku akan menjadikan mereka memandang baik (perbuatan maksiat) di muka bumi, dan pasti aku akan menyesatkan mereka semuanya. Kecuali hamba-hamba Engkau yang mukhlis di antara mereka" .
8- PENGARUH POLITIK: Demi mendapatkan kuasa dan kedudukan duniawi yang sementara manusia sanggup untuk terlibat dengan gejala khurafat seperti mendapatkan bantuan bomoh-bomoh upahan atau bomoh VIP seperti yang banyak terbentang didada-dada akhbar (kes Mona Fendy) dan sebagainya, begitu juga mereka yang terlibat dengan ajaran-ajaran khurafat dan ajaran sesat menyelamatkan diri melalui saluran politik (kes ajaran Taslim, Kg Seronok, Bayan Lepas, PulauPinang / kes Ayah Pin di Terengganu)]


Bersambung ke siri yang ke 3.

Panglima7.



Read more...

Apr 19, 2011

Gempar !!! Imam Mahadi Muncul Di Mekah

Assalamualaikum Wbr.


Gempar!!! Begitulah suasana yang dapat digambarkan pada petang 12 April semasa solat Asar.Menurut sumber yang dipercayai,seorang lelaki warganegara Mesir telah merampas mikrofon semasa permulaan solat asar yang diimani oleh Syeikh Abdullah Al-Juhany lalu mangatakan dirinya “Akulah Mahdi yang ditungu-tungukan…..Akulah Mahdi yang ditunggu-tunggukan…”



Suaranya dapat didengari oleh seluruh jemaah yang sedang solat asar di Masjid Haram pada ketika itu.Polis yang menjaga Masjid Haram telah menahannya untuk disoal siasat.Lelaki tersebut dipercayai datang untuk menunaikan umrah atau merupakan pendatang secara haram di Arab Saudi dan dipercayai mempunyai msalah mental.Solat Asar pada hari tersebut dapat ditunaikan seperti biasa kerana kecekapan polis Masjid Haram menyelesaikan masalah tersebut.

Kalau tahu bahasa Arab...klik sumber dibawah ini
Sumber : http://news.maktoob.com/article/6191472



Credit kepada Blog Milo Ais

Disampaikan oleh Panglima7
Kalau mengikut Kitab...Imam Mahadi akan mengisytiharkan dirinya ketika Khutbah Jumaat setelah 3 orang khatib berdarah hidungnya akibat cuaca panas... sehingga diganti dengan khatib yang akhirnya mengisyitiharkan dirinya sebagai Imam Mahadi.


Read more...

Apr 18, 2011

Ahli Silap Mata Yang Tersilap ...Suatu Penyesalan Yang Abadi.


Assalamualaikum Wbr...


Saksikan bagaimana...Ahli Silap mata ini.....tersilap matanya, lantas membunuh perempuan ini. (kalau tak silap..perempuan ini adalah isterinya)
Ermmm......Penyesalan yang abadi.

Panglima7


Read more...

Apr 17, 2011

PKR Yang Bodoh....!!!

Assalamualaikum Wbr...

Agen Calon PR Tidak Dibekalkan Borang 14, SPR Didakwa Cuba Menipu

Ya betul...Ambil iktibar !!!! Dan PKR kena ikhlas untuk terima teguran dan kelemahan sendiri. PKR Memang Bodoh...
Tapi bukan Pas..kerana Pas ada Jentera dan petugas di semua Grassroot bagi meneliti dan memantau borang 14. Siap ada kursus borang 14 lagi....Tabik Spring kat PAS.  Takkan ini pun PAS nak ajar pada PKR.

Borang 14 memang menjadi sumber dan benteng terakhir PAS setiap kali pilihanraya. Pasal Panglima pun pernah terlibat sama menjadi Polling dan Counting Agen dalam tahun 1998 hinggalah sekarang. Borang inilah yang Panglima pantau. Setakat garang macam Harimau ketika ceramah...tetapi jadi kambing ketika di bilik kiraan undi....Buat haper..menghabiskan boreh ajer !!! Hanya PKR yang bodoh....PKR kena akui...kadang-kadang agen PKR pun tiada untuk memantau pilihanrayanya sendiri dan mengira undi dibilik mengundi. Terkial-kial la Panglima memantau undi dari PKR dan DAP untuk undi DUN & Parlimen semasa kiraan dibuat pada tahun 1998 - 2008 bersama-sama UMPorno dan SPR.  Kalau Panglima tak pantau dan kirakan...memang kena tipu bulat-bulat laa....PKR dan DAP ketika itu.....Sampai UMporno siap sound kat Panglima....Woiii..!!!  DAP punya undi pun kau nak tolong pantau dan kira ker..???   Panglima pun jawab..."Aku punya suka laa...daripada BN menang...lebih baik DAP Menang."  Akhirnya keputusan memihak kepada...TEO NIE CHENG - (DAP) Menang di Parlimen Serdang mengalahkan Calon BN ketika itu.
Teo Nie Cheng - Ahli Parlimen Serdang

SHAH ALAM 16 APRIL : Pakatan Rakyat mendakwa wujud percubaan menipu dalam pilihanraya negeri (PRN) Sarawak apabila agen calon gagasan itu tidak dibekalkan salinan Borang 14 oleh pegawai Suruhanjaya Pilihanraya (SPR) di beberapa kawasan pilihan raya.

Naib Presiden Parti Keadilan Rakyat (PKR), N Surendren berkata agen dari PKR dan DAP tidak dibekalkan borang tersebut yang mengesahkan jumlah


rasmi yang dikira disetiap saluran mengundi.

Borang 14 adalah nama singkatan kepada 'Penyata Pengundian Selepas Pengiraan Undi'.

Selepas pengiraan undi selesai, misalanya BN dapat 210 undi dan Pakatan Rakyat dapat 300 undi, maka jumlah undian itu perlu dicatit ke dalam borang 14.

Borang 14 juga akan diisi maklumat- maklumat yang penting seperti;

1) Kedudukan tempat mengundi (Tempat pengundi)

2) Saluran Tempat mengundi (Saluran)

3) Nombor Kod Daerah Mengundi (Kod DUN)

4) Bahagian Pilihanraya (Nama DUN)

Surendren berkata, tindakan pegawai SPR itu merupakan satu kesalahan kerana sepatutnya salinan borang itu diberikan kepada agen calon parti yang bertanding.

“Ini merupakan satu kesalahan serius di bawah 'Akta Kesalahan Pilihan Raya 1954' kerana akta tersebut perlu diberi kepada agen setiap calon tapi kita mendapat laporan bahawa agen- agen bagi calon Pakatan Rakyat dibeberapa tempat tidak diberi salinan borang 14,

"Jadi maknanya pegawai pilhanraya sendiri pegawai SPR sendiri telah melakukan kesalahan,” katanya.

Jelasnya apa yang berlaku itu adalah merupakan satu percubaan menipu dalam pilihan raya dan ia adalah kesalahan jenayah dilakukan sendiri oleh pegawai SPR.

“Ini menunjukkan bahawa memang ada sesuatu percubaan untuk menipu di dalam pilihanraya kerana borang 14 itu mengandungi jumlah undi yang didapati disetiap saluran ataupun pusat mengundi,

"Jadi mengapa mereka enggan memberi borang 14 ? Ini jelas satu percubaan SPR untuk menipu," tegas Surendren lagi.

Perkara berkaitan borang 14 itu timbul apabila Ahli Parlimen Subang, R Sivarasa melaporkan pegawai SPR di kawasan Simunjan dan Asajaya tidak memberi salinan borang 14 kepada agen calon Pakatan.

Note: Pakatan Rakyat bila kalah kata la macam-macam.. itu tak betul la ini tak betul la.. dah setiap kali pilihanraya setiap kali itu juga Pakatan Rakyat ditipu.. tapi bila pilihanraya bagus jer hulurkan leher.. nanti kalah lagi dok memekak tak sudah-sudah.. esok Be End buat pilihanraya join lagi.. sampai kemati la nampaknya dok kena bohong dengan Be End.. kah kah kah kah... Be End memang penipu, pembohong dan pembelit.. tapi Pakatan Rakyat yang bodoh tak sudah-sudah... kah kah kah kah.. pegi jahanam la.. malas nak layan orang bodoh ni... kah kah kah kah..

Sumber : Bujang Susah.
Panglima7

Read more...

Di Mata..PAS Kalah...Tapi Sebenarnya PAS Menang Di Sarawak

Assalamualaikum Wbr..

Calon-Calon Pas Yang Hebat dan Berkelayakan Memimpin Rakyat
Nampak di mata memang seperti PAS kalah tapi hakikatnya PAS sudah mengorak langkah jauh ke dalam masyarakat Sarawak. 5 Kerusi yang PAS tandingi memberikan PAS peluang untuk mendekati masyarakat di tempat ini termasuk kampung-kampung, pekan kecil dan rumah-rumah panjang.

Di kampung-kampung Melayu PAS berjaya membina beberapa cawangan penaja. Di rumah-rumah panjang pula PAS berjaya memperkenalkan diri dan Islam kepada mereka. Di pekan-pekan pula PAS semakin dikenali.oleh masyarakat Cina. Dewan Himpunan Penyokong PAS senang-senang sahaja boleh dibuka.



PAS KALAH UNDI TAPI MENANG DA'AWAH

Kita ucapkan tahniah kepada BN di atas kemenangan mereka di dalam Pilihan Raya Negeri ke 10. Berbagai isu dipentaskan dan berbagai teknik dan cara berkempen digunakan oleh semua pihak. PAS buat pertama kalinya meletakkan 5 calonnya. Setakat ini pukul 9.10mlm BN telah diisytiharkan menang majoriti mudah.

Sheikh Sambal talk mahu membahaskan kenapa dan mengapa keputusan PRN begitu. Apa yang SS hendak luahkan di sini adalah pencapaian PAS di Sarawak dalam PRN kali ini. PAS masuk ke PRN ini dengan berbekalkan kalah 860 undi semasa PRN 2006 lalu.


Nampak di mata memang seperti PAS kalah tapi hakikatnya PAS sudah mengorak langkah jauh ke dalam masyarakat Sarawak. 5 Kerusi yang PAS tandingi memberikan PAS peluang untuk mendekati masyarakat di tempat ini termasuk kampung-kampung, pekan kecil dan rumah-rumah panjuang.

Di kampung-kampung Melayu PAS berjaya membina beberapa cawangan penaja. Di rumah-rumah panjang pula PAS berjaya memperkenalkan diri dan Islam kepada mereka. Di pekan-pekan pula PAS semakin dikenali.oleh masyarakat Cina. Dewan Himpunan Penyokong PAS senang-senang sahaja boleh dibuka.

Petugas-petugas PAS sanggup meredah sungai dan hutan utk mendekati masyarakat Iban. Swing masyarakat tidak cukup untuk menolong memenangkan PAS tetapi mereka dengan senang hati menerima PAS di rumah mereka. Ini memberikan peluang kepada PAS untuk berdakwah di sana. Masyarakat Melayu pula semakin mengenali dan mahukan PAS. Ini dibuktikan dengan beberapa cawangan penaja PAS di Beting Maro, Sadong Jaya, Muara Tuang dan Tanjung Datu. Walaupun ada tempat yang menghalang PAS masuk, kebanyakan mereka mahukan PAS cuma belum bersedia untuk mengundi PAS.

Dari segi kerja kemasyarakatan PAS sangat disukai tetapi oleh kerana kedudukan Melayu yang terancam jika PBB kalah menyebabkan orang-orang Melayu takut untuk mengundi PAS. Takut mengundi PAS bukan takut kepada PAS. Ini harus difahami.

PAS mungkin kalah untuk mendapatkan undi yang cukup TETAPI menang dalam da'awah. Konsep PAS for All jelas terterjemah di PRN Sarawak kali ini. Dengan usaha da'awah yang berterusan, insyaAllah masa depan PAS adalah cerah. Allah tidak melihat kemenangan atau kekalahan kita tetapi apa usaha kita untuk memenangkan Islam.

Allahuakbar!Allahuakbar!Allahuakbar!

Sumber:
Sheikh Sambal
11.46pm 16/4/2011

Panglima7


Read more...
Related Posts with Thumbnails

Jom Chatting dan Borak Secara Online

http://www.meebo.com/rooms

Pengikut Panglima7 Luar Negara